Thursday, May 14, 2009

95: My superwoman (other than my dearest mama)

Again,
I rarely copypaste. But today is exceptional. I am so proud to be a grand-daughter of a superwoman...

Taken from 

Oh, ye. My mum is the 5th out of my grandma 13 children (yg alive... 17 orang kalau included yg dah meninggal dunia masa kecik lg)

---

Emak Aku Adalah "Women Of Substances" - Ibu Madrasah Pertama Ku




AlhamdulilLah. Itulah ucapan pertama ku apabila mendapat berita ini dari sahabat ku ini. Sahabat ku ini telah berkongsi berita gembira bahawa, penulisan beliau berkaitan ibunya di dalam buku, "Ibu Madrasah Pertama Ku", dengan izin Allah telah menyebabkan emak yang sangat disayanginya ini mendapat anugerah "Ibu Mithali" peringkat negeri Johor dari Muslimat PAS Johor.

Tahniah untuk sahabatku Ir Endok dan ibunya Puan Hajah Sakinah Abdul Hamid yang merupakan salah seorang penulis dalam buku, "Ibu Madrasah Pertama Ku". Keistimewaan lain ibu ini ialah kecintaan terhadap ilmu, dimana beliau sudah tamat mengikuti Latihan ESQ dan dapat pulak memujuk 13 orang anak-anaknya mengikuti Latihan ESQ ini. Lagi sekali tahniah! kerana ia merupakan satu rekod!



(Ir Endok Bersama Ibunya, Hajah Sakinah Serta Dua Orang Adiknya)


Tentu kalian ingin tahu, kenapakah ibu yang mulia ini terpilih sebagai ibu Mithali? Ikutilah kisah beliau yang dinukilkan oleh anaknda beliau, Ir Endok Sempo Mohd Tahir


Emak Aku Adalah ‘Women Of Substances’
Ir Endok Sempo binti M Tahir-
M & E Consulting Engineers
 


”Tiada rehat selagi hidup, tiada pencen sebelum mati. Kerana hidup kita sentiasa berjuang dan kita mesti kaya untuk menolong orang lain.”

Sudah terlalu lama aku pendamkan niat ini. Niat untuk menulis tentang emak. Namun kini adalah masa terbaik untuk merakamkannya. Semasa artikel ini ditulis, aku sedang terlantar sakit kerana menjalani rawatan dan proses pemulihan dari serangan asthma yang terjadi seminggu yang lepas. Sambil berbaring di katil teruja fikiran untuk mula menulis. Masa inilah aku terasa benar-benar memerlukan kehadiran emak di sisi.

Teringat zaman kanak-kanak dan remaja, masa sakitlah emak terlalu dekat dengan kita. Rasa sakit, terpinggir, keseorangan, kesepian dan kesedihan ini membolehkan aku menulis sesuatu. Ilham dan bayangan masa lalu datang bertindih-tindih. Jelas wajah kasih dan simpati emak. Terasa kelembutan sentuhan emak dan motivasi emak mengalir dalam diri.

Perjuangan masa lalu emak menanamkan iman dan semangat dan menggilap potensi aku sejak dari kecil hingga dewasa malah semakin terkesan dalam rumahtangga apabila usia semakin senja. Emak adalah idola dan mentor dalam membentuk jati diri, membina kerjaya, melayari bahtera rumahtangga, menyusur alunan ombak kehidupan yang silih berganti antara susah dan senang.

Emak bersuamikan seorang pejuang revolusi

Kedatangan seorang ‘Guru’ dan Pejuang Revolusi dari Makassar Indonesia ke Tanah Melayu tahun 1948 menjadi buah mulut suku kaum Bugis yang telah bermastautin sejak abad ke 19 di Benut, Johor. Perawakan ‘kiyai’ dan keilmuan Islam nya yang terserlah memancing minat sepasang keluarga ‘berada’ kacukan Bugis-Banjar di Sungai Pulai Muar. Pasangan itu ialah datuk dan nenek aku. Mereka amat berkenan dengan semangat keislaman yang berkobar-kobar, kelakuan bersopan santun serta gaya pertuturan ‘guru’ itu yang kemudiannya menjadikan ayah aku menantu mereka.

Pada tahun 1949, ayah aku menjadi menantu idaman datuk aku. Emak aku, Sakinah Binti Abdul Hamid menjadi isteri seorang pejuang revolusi semasa dia masih bersekolah dalam darjah 4 di sekolah rendah. Umur emak di kala itu ialah 10 tahun. Menjadi isteri seorang pejuang revolusi bermakna menempah ranjau perjuangan yang penuh kesusahan. Gadis kecil se muda itu (anak orang berada yang serba cukup) tidak pernah terfikir risiko bersuamikan seorang yang berjiwa revolusioner. Emak seperti gadis-gadis di zamannya bukan tidak punya pilihan, tetapi mereka terlalu muda untuk memilih. Kedua ibu bapa merekalah yang memilih dan menentukan calon pasangan hidup mereka.

Sepatah kata emak, takdir telah menemukan emak dengan ayah kerana ada satu ’tujuan’ khusus. Emak telah dipilih Allah menjadi isteri ayah kerana ada maksud yang tersembunyi dan tersirat, yang hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui. Tujuan itu pada mulanya tidak emak fahami. Namun kehidupan bersama ayah selama hampir 45 tahun membuktikan semuanya. Kesusahan, penderitaan, kelaparan dan kesempitan dalam perjuangan, menghidupkan dan mendidik anak-anak semuanya tidak sia-sia.

Gelombang kehidupan bersama ayah menjadikan emak juga seorang ‘pejuang kehidupan’ yang cekal dan tabah serta tidak pernah mengaku kalah dan pantang berundur. Emak melihat perkahwinan bersama ayah bertujuan untuk melakar satu sejarah perjuangan yang menyambung sejarah perjuangan yang tidak ada penghujungnya sehinggalah dijemput malaikat maut. Perjuangan kemerdekaan jiwa dan bekerja untuk Islam sehingga mati tanpa rehat. Tidak ada istilah pencen dalam diari kehidupan pasangan berjiwa merdeka ini.

Emak umpama ’Aisyah’ tapi ’ibu beranak ramai’

Perjuangan emak sepanjang masa mudanya ialah perjuangan melahirkan anak sebanyak 17 kali, membesarkan dan mendidik anak seramai 13 orang sehingga dewasa. Dalam usia yang teramat muda, emak telah merasa erti pahitnya ’kehilangan’ apabila 3 orang puteranya meninggal dunia semasa kecil. Putera pertama, kedua dan ketiga dilahirkan sempurna dan hidup untuk beberapa bulan namun kemudian meninggal dunia satu persatu di kala emak berumur bawah 14 tahun. Bayangkan kepiluan dan kekosongan hati seorang ibu muda.

Ibu muda ini sebenarnya telah bertekad untuk memikul tugas besar seorang ’ibu’ muslimah. Suaminya pernah berkata, bahawa ’wanita terbaik ialah wanita yang paling ramai anaknya. Anak perlu ramai untuk menggandakan tentera Allah memperjuangkan agama Nya. Islam perlu umat yang ramai. Kekuatan politik sesuatu bangsa terletak pada bilangan ramai umatnya.

Dalam kekecewaan emak, ayah membawa emak menunaikan fardu Haji ke Mekah semasa emak berumur 14 tahun. Doa emak hanya satu. Emak berdoa agar dia dikurniakan anak yang ramai dan mohon Allah gantikan anak-anaknya yang telah diambil pergi. Emak genggam kemas cita-citanya yang satu itu, demi memegang amanat seorang ’guru’. Ayah terus memberikan kata semangat dan sokongan yang tidak berbelah bagi kepada isterinya yang teramat muda itu. ...

Untuk mengetahui lebih lanjut kisah Ibu mithali ini, dapatkanlah buku, "Ibu Madrasah Pertama Ku" . Maklumat lanjut tentang buku Ibu Madrasah Pertama Ku ini boleh didapati dengan menghubungi, Roha Hassan (012-4317948) atau Nazirah/Murni (03-41073379)

Ibu Madrasah Pertama Ku Akan Ke Udara Di Radio IKIM
InsyaAllah perkongsian oleh para penyumbang penulisan dalam buku, "Ibu Madrasah Pertama Ku akan ke udara di radio IKIM dalam slot dokumentari jam 10.30 pg, jumaat 15 Mei 2009.
Antara penulis yang akan berkongsi tentang ibu masing-masing dalam slot ini ialah Roha Hassan, Dr Harlina Halizah Siraj, Puan Anfaal Saari dan ibu, Puan Aliza Jaafar serta Ir Endok dan ibu, Hajah Sakinah.

(Rakaman Oleh Team Radio IKIM Yang Diketuai Oleh Puan Fairus Di KJIM)

(Rakaman slot Ibu Madrasah Pertama Ku Oleh Radio IKIM)

Apa tunggu lagi! Dapatkan Buku, "Ibu Madrasah Pertama Ku" untuk mengetahui kisah-kisah 23 orang ibu yang ditulis oleh 25 orang anak. Maklumat lanjut tentang buku "Ibu Madrasah Pertama Ku" ini boleh diperolehi daripada Roha Hassan(012-4317948) atau Nazirah/Murni (03-41073379)

3 comments:

mardhiyyah mohd pauzi. said...

"Terasa kelembutan sentuhan emak dan motivasi emak mengalir dalam diri."

copy and paste jugak.suka ayat ni.

semangat mengalir mai..hehe

muna khaider said...

mengalir.. mengalir.. insyaAllah :D

Panglima Kungfu said...

Ir Endok Sempoh...berturunan bugis..bugis ada pelbagai jenis bangsa..tp yg 1 ialah sikap kepahlawanan bangsa ini.mmpunyai semangat spiritual atau ghariza thadayun atau beragama begitu tinggi. org kata biarlah nyawa mnjadi perantaraan. Namun bangsa Bugis ini disejarahkan sebagai lanun oleh pihak penjajah, hingga kini org msh pegang kata2 itu. Banyak sifat-sifat kepahlawan ini masih mengalih di darah-darah org bugis. ana kagum ats 'semangat' di augerahkn mereka; letaklah 3 lwn 1.nescaya dia melawan.selagi nyawa tak tercabut, selagi itu mereka bertahan dan mempertahankan. tp sygnya ada di antra mereka tlh mnyalah gunakn 'darah' itu ke tempat yg salah. ana sendiri nmpk, tp mereka(slh guna) ini lmh dlm agama menyebabkn mereka cenderong kpd yg salah.

keluarga penulis berasal dari tanah kelahiran ana, Benut.